√ Pengertian Manajemen Industri: Tingkatan Manajemen, Perkembangan dan Sejarahnya

Pengertian Manajemen Industri: Tingkatan Manajemen, Perkembangan dan Sejarahnya

Pengertian Manajemen Industri

Sebenarnya apa itu manajemen industri? Secara umum dapat dipahami bahwa pengertian manajemen industri adalah suatu proses penyesuaian (perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengendalian) yang dilakukan oleh suatu industri dalam rangka mencapai tujuan bisnis secara efektif dan efisien.

Oleh karena itu, manajemen industri adalah kemampuan manajemen suatu industri dalam mengembangkan industri berdasarkan prinsip rencana untuk mengendalikan, menjalankan fungsi manajemen untuk mencapai tujuan bisnis, dan tingkat manajemen didukung oleh keterampilan yang diperlukan untuk memobilisasi sumber daya manusia ( SDM).

Dari interpretasi pengertian manajemen industri, dapat disimpulkan bahwa manajemen berkaitan erat dengan upaya dalam organisasi untuk memelihara kerjasama dengan menggunakan sumber daya manusia yang tersedia untuk mencapai tujuan yang telah direncanakan.

Baca juga : Pengertian Manajemen Menurut Para Ahli

Tingkat Manajemen Dalam Industri

Menurut konsep pengertian manajemen industri, dalam suatu perusahaan tingkat manajemen ini secara umum dapat dibagi menjadi dua kategori, yaitu tingkat manajemen vertikal dan tingkat 

1. Tingkat Manajemen Vertikal

Tingkat manajemen vertikal dapat dibagi menjadi 3 bagian, yaitu:

  • Manajemen puncak (Top Management/Corporate), biasa disebut chief executive officer (CEO), terdiri dari beberapa pimpinan. CEO memiliki tanggung jawab dan kewajiban untuk merumuskan berbagai kebijakan strategis jangka panjang.Sifat pekerjaannya lebih seperti tugas manajemen.
  • Manajemen Menengah, biasanya disebut sebagai manajer departemen. Manajer departemen bertanggung jawab atas pengembangan perencanaan dan implementasi taktis.
  • Manajemen bawah (Manajemen Lini Pertama/Fungsional), biasa disebut manajer fungsional. Manajemen tingkat bawah memiliki seorang supervisor dan seorang mandor yang bertugas mengarahkan pekerjaan operasional kepada pelaksana sesuai dengan rencana yang dibuat oleh manajemen senior.
Artikel lainnya: Manajemen Strategi

2. Tingkat Manajemen Horizontal

Secara umum, manajemen horizontal terdiri dari 3 bagian, yaitu:

  • Bagian administrasi, departemen atau departemen yang bertanggung jawab untuk menyiapkan, mengajukan dan mengirim surat dari organisasi/perusahaan dan mengirim surat untuk organisasi/perusahaan.
  • Akuntan, departemen atau divisi yang bertanggung jawab untuk mencatat semua transaksi keuangan (termasuk pendapatan dan pengeluaran). Departemen ini juga bertanggung jawab untuk membuat laporan laporan laba rugi berkala.
  • Departemen Keuangan, yaitu departemen atau departemen yang bertanggung jawab untuk mengelola dan mengalokasikan dana organisasi untuk memenuhi kebutuhan dana semua departemen dalam organisasi.
  • Personalia, departemen atau divisi yang bertanggung jawab untuk mengelola sumber daya manusia (pembelian dan pemeliharaan). Tugas departemen ini meliputi pelatihan, evaluasi kinerja dan pemberian promosi.
  • Departemen produksi yang bertanggung jawab atas perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian produksi. Misalnya, pekerjaan yang dilakukan adalah mengolah bahan mentah menjadi produk/jasa yang bernilai jual.
  • Litbang, departemen atau divisi yang bertanggung jawab atas kegiatan riset pasar, pengembangan produk/jasa baru, dan analisis persaingan.

Sejarah Manajemen Industri dan Perkembangannya

Sejarah Manajemen Industri dan Perkembangannya

Manajemen industri adalah pengembangan dari manajemen perusahaan/pabrik. Ada kesamaan yang kuat antara manajemen industri dan manajemen pabrik, yaitu manajemen teknologi/teknis.

Manajemen industri dapat menangani masalah yang berkaitan dengan organisasi pabrik dan manajemen kantor serta akuntansi keuangan seperti pembukuan pabrik.

Pendirian Sekolah Manajemen Industri MIT pada tahun 1952 memainkan peran penting dalam pengembangan manajemen industri. Pada tahun 1964, tempat pendidikan manajemen kemudian berganti nama menjadi MIT Sloan School of Management.

MIT School of Management Industry bertujuan untuk memberikan pendidikan dan membentuk "manajer ideal" melalui kursus manajemen pascasarjana. Rencana pengelolaan tersebut kemudian menjadi acuan bagi berbagai lembaga pendidikan manajemen lainnya.

Baca juga : Pengertian Manajemen Biaya

Pendidikan Manajemen Industri

Dalam perkembangannya, semakin banyak institusi pendidikan yang membuka jurusan manajemen industri untuk dipilih. Pendidikan manajemen industri khusus memiliki kelebihan, seperti fokus pada bisnis tertentu.

Dengan memiliki pengetahuan tentang ilmu manajemen industri, Anda dapat memprediksi pertumbuhan perusahaan dan membantu memecahkan masalah logistik dalam operasi bisnis. 

Beberapa lulusan Fakultas Manajemen Industri memulai karir mereka dalam program pengembangan kepemimpinan bergilir dalam sebuah organisasi yang memungkinkan mereka untuk memperoleh pengetahuan di bidang teknis dan komersial. Lainnya memiliki gelar dalam manajemen industri sebagai supervisor produksi, analis operasi, analis pembelian strategis, dan analis perangkat lunak.

Beberapa lembaga manajemen yang fokus pada bidang tertentu: 

  • Konsultasi analitik 
  • Teknologi informasi 
  • Ekonomi 
  • Teknik 
  • Rekayasa keuangan 
  • Manajemen sistem informasi 
  • Layanan manajemen operasi dan produksi 
  • Operasi dan manajemen rantai pasokan 
  • Metode kuantitatif 
  • Ilmu statistik dan ilmu pengetahuan (Biologi), kimia, matematika, fisika, ilmu bumi, atmosfer dan planet).

Demikianlah uraian singkat mengenai pengertian manajemen industri, jenjang manajemen industri, dan sejarah manajemen industri. Semoga bermanfaat dan menambah wawasanmu.


Share

Belum ada Komentar untuk "√ Pengertian Manajemen Industri: Tingkatan Manajemen, Perkembangan dan Sejarahnya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel